LISTEN TO THIS
DENGAR INI

After poorness there will be richness, after being thirsty there will be freshness, after parting there will be a meeting, after rift there will be adhesiveness, after disconnect will being reconnected and after you cannot sleep at night you could be sleep well after it.

Setelah kefakiran itu ada kekayaan, setelah kehausan akan ada kesegaran, setelah perpisahan akan ada pertemuan, setelah keretakan akan ada kerekatan, setelah terputus akan tersambung kembali dan setelah tidak tidur malam Anda akan dapat tidur pulas.

I knew something in this life, is not necessary need to be strong but to feel strong...

Saya tahu sesuatu dalam hidup, adalah tidak penting untuk menjadi kuat tetapi bersikap kuat...

Wir Eingeschlagen Haben Und Zu Weit Zurück Zu Gehen, Gehen Sie Auf!

Kita Sudah Memulai Dan Terlalu Jauh Untuk Kembali, Lanjutkan!




Senin, 07 Oktober 2013

Mualaf Sharifa Carlo

 
Awal mula Sharifa Carlo masuk Islam adalah sebuah makar. Ia ingin membuat makar terhadap Islam. Namun, menusia membuat makar tinggalah makar. Allah pun mempunyai makar. Dan Allah adalah sebaik-baiknya pembuat makar.

“Ketika saya masih remaja, saya dengan sekelompok orang menyusun agenda yang sangat jahat. Kami ingin menghancurkan Islam. Ini bukanlah kelompok pemerintah, hanya menggunakan posisi di pemerintahan AS untuk memajukan tujuan.”

Awalnya, Sharifa didekati oleh kelompok itu dengan kover besar advokasi hak-hak perempuan advokat. Sharifa diberitahu bahwa jika dia belajar Hubungan Internasional dengan penekanan Timur Tengah, ia akan dijamin bekerja di Kedutaan Besar Amerika di Mesir.

“Saya pikir ini adalah ide yang bagus . Saya telah melihat perempuan Muslim di TV, dan saya tahu mereka adalah kelompok tertindas yanga miskin, dan saya ingin membawa mereka pada cahaya kebebasan abad ke-20,” paparnya.

Dengan maksud itu, Sharifa masuk perguruan tinggi. “Saya mempelajari Al-Quran, hadits dan sejarah Islam. Saya belajar bagaimana untuk memelintir kata-kata untuk mengatakan apa yang harus mereka katakan. Itu adalah metode yang berharga. Tapi setelah saya mulai belajar, saya mulai tertarik dengan Islam itu sendiri. Tidak masuk akal. Itu sangat menakutkan bagi saya.

Oleh karena itu, dalam rangka untuk melawan efek ini, Sharifa mulai mengikuti kelas pelajaran agama Kristen. “Saya memilih kelas dengan dosen yang memiliki reputasi yang baik dan dia memiliki gelar Ph.D. Teologi dari Universitas Harvard. Saya merasa berada di tangan yang tepat,” jelasnya.

Tapi ternyata bahwa profesor itu adalah seorang Kristen Unitarian. “Dia tidak percaya pada trinitas atau ketuhanan Yesus . Pada kenyataannya , ia percaya bahwa Yesus adalah seorang nabi,” ujar Sharifa. “Dia mengambil Alkitab dari sumbernya dalam bahasa Yunani, Ibrani dan Aram dan menunjukkan bagaimana kitab-kitab itu diubah. Saat ia melakukan itu, ia menunjukkan peristiwa sejarah.”

Selesai mengikuti kelas itu, Sharifa merasa keyakinannya terhadap agama babak belur. “Tapi saya masih belum siap untuk menerima Islam. Seiring berjalannya waktu, saya terus belajar, untuk diri sendiri dan untuk masa depan saya. Butuh waktu sekitar tiga tahun. Saat itu, saya mulai mempertanyakan Muslim tentang keyakinan mereka. Salah satu orang yang saya tanya adalah seorang Muslim.”

“Alhamdulillah , ia melihat minat saya terhadap Islam, dan mulai memberikan pemahaman tentang Islam. Dia membimbing saya di setiap kesempatan yang muncul dengan sendirinya,” jelas Sharifa lagi.”

Suatu hari, pembimbing Sharifa mengatakan bahwa ada sekelompok Muslim yang sedang berkunjung. “Dia ingin saya bertemu dengan mereka. Saya setuju. Saya menemui mereka setelah shalat malam. Saya dibawa ke sebuah ruangan dengan setidaknya ada 20 orang di dalamnya. Mereka semua memberi ruang bagi saya untuk duduk, dan saya duduk berhadapan dengan seorang pria Pakistan berusia lanjut .

“Masya , orang itu sangat luas ilmunya dalam hal kekristenan. Dia dan saya berdiskusi dan berdebat soal Alkitab dan Quran sampai pagi.”

Pada titik itu, setelah mendengarkan pria Pakistan itu, Sharifa ditawari untuk menjadi seorang Muslim.

“Selama tiga tahun mencari dan meneliti, tak seorang pun pernah menawari saya masuk Islam. Saya telah diajarkan, berdebat dan bahkan menghina Islam, tetapi tidak pernah saya ditawari masuk Islam. Saya sendiri menyadari hal ini hanya soal waktu. Saya tahu itu kebenaran, dan saya harus membuat keputusan.”

“Alhamdulillah, Allah membuka hati saya, dan saya berkata, ‘Ya. Saya ingin menjadi seorang Muslim.”

Orang itu menuntun Sharifa mengucapkan syahadat.  “Saya bersumpah demi Allah bahwa ketika saya mengucapkan syahadat, saya merasakan sensasi yang aneh. Saya merasa seolah-olah begitu besar, saya tersentak, seolah-olah saya bernapas untuk pertama kalinya dalam hidup saya.”

“Alhamdulillah, Allah telah memberi saya hidup baru yang bersih, kesempatan untuk masuk surga, dan saya berdoa agar saya menjalani sisa hari-hari saya dan mati sebagai seorang Muslim. Aamiin.” 

Edited : Aster Prescott
Source :  islampos.com



Artikel Terkait Mualaf


1 komentar:

Berkomentar yang baik atau lebih baik diam. Dilarang keras untuk iklan yang berbau judi, pornografi dan syirik! Jika terpaksa Anda inginkan iklan juga, di sebelah samping kanan ada text box silahkan iklankan kehendak Anda disana. Terima kasih atas pengertian Anda. Semoga Allah merahmati Anda...

-Aditya Von Herman

Über Mich

Foto saya

Herman is a student from University of BSI Margonda Depok, Indonesia major of Computer Engineering. He is the author of www.asterprescott.blogspot.com, www.explorejakartahere.blogspot.com as an article publisher, administrator and moderator on his own personal web blog since February 2013.