LISTEN TO THIS
DENGAR INI

After poorness there will be richness, after being thirsty there will be freshness, after parting there will be a meeting, after rift there will be adhesiveness, after disconnect will being reconnected and after you cannot sleep at night you could be sleep well after it.

Setelah kefakiran itu ada kekayaan, setelah kehausan akan ada kesegaran, setelah perpisahan akan ada pertemuan, setelah keretakan akan ada kerekatan, setelah terputus akan tersambung kembali dan setelah tidak tidur malam Anda akan dapat tidur pulas.

I knew something in this life, is not necessary need to be strong but to feel strong...

Saya tahu sesuatu dalam hidup, adalah tidak penting untuk menjadi kuat tetapi bersikap kuat...

Wir Eingeschlagen Haben Und Zu Weit Zurück Zu Gehen, Gehen Sie Auf!

Kita Sudah Memulai Dan Terlalu Jauh Untuk Kembali, Lanjutkan!




Minggu, 08 Desember 2013

Graf Zeppelin, Ini Dia Kapal Induk Jerman Pada Perang Dunia II

Data-data tentang kapal induk Graf Zeppelin

Graf Zeppelin, dalam masa pengerjaan di pangkalan Kiel  September, 21 1938


Peluncuran kapal induk Graf Zeppelin pada tanggal Desember, 8 1938

Graf Zeppelin di pangkalannya di Kiel tanggal Juni, 21 1940, yang memperlihatkan bagian haluan yang baru saja dibangun. Perhatikan bahwa foto ini ditandai "Geheim" alias rahasia!

Sebuah pesawat Fieseler Fi 167 sedang melayang di atas awan dalam tes terbang yang dilakukan terhadapnya pada tahun 1938. Dia merupakan pesawat kelima dari total 12 buah prototipe pra-produksi yang rencananya akan menjadi "penghuni" kapal induk Graf Zeppelin

Graf Zeppelin sedang bersandar di Stettin tanggal Juni, 15 1941. Perhatikan bagian "Atlantic Prow" yang telah dimodifikasi, yaitu dua bukaan kosong yang rencananya akan digunakan sebagai tempat meletakkan kubah artileri 15 cm (di bawah dan di bagian depan saluran). Perhatikan juga tiang-tiang teleskop dan ujung dari track catapult (ketapel) yang akan membantu melontarkan pesawat dari dek atas

Diorama Graf Zeppelin yang terdapat di Aeronauticum Cuxhaven. Difoto pada tanggal November, 5 2005. Pesawat-pesawat yang dibawanya kebanyakan Junkers Ju 87 Stuka


ASTERPRESCOTT.BLOGSPOT.COM, Kapal induk Graf Zeppelin diluncurkan dengan kemeriahan luar biasa pada tahun 1938. kehadiran Graf Zeppelin langsung memberikan kepercayaan kepada Angkatan Laut Nazi (Kriegsmarine) untuk menjadi sebuah angkatan perang di luar yang memenuhi standar tinggi Menurut sejumlah pengamat, sayangnya Herman Göring yang menjadi arsitek pembangunan Angkatan Udara Jerman (Luftwaffe) hingga menjadi begitu powerful-nya, lalai terhadap pembangunan mesin-mesin perang angkatan laut, sehingga nasib Graf Zeppelin tak jauh beda dan mesin-mesin perang rahasia Nazi lainnya. Keputusan selalu setengah hati, itulah masalahnya!

Padahal andai saja Graf Zeppelin bisa dioperasikan sebelum perang usai, kapal ini bisa berlayar berdampingan dengan Bismarck dan Prinz Eugen. Ketiga kapal ini tentu akan bergandengan tangan dalam memukul setiap serangan udara hingga tidak akan berakhir dengan lumpuhnya Bismarck!

Nama Graf Zeppelin dipilih untuk menghargai Pangeran (Prinz) Ferdinand von Zeppelin. Sampai berakhirnya Perang Dunia II, Graf Zeppelin menjadi satu-satunya kapal induk yang dimiliki Jerman! Konstruksi Graf Zeppelin diterima pada 16 November 1935 dan lunasnya dipasang pada 28 Desember 1936 oleh Deutsche Werke di Kiel. Akhirnya kapal yang mengusung harapan besar itu diluncurkan pada 8 Desember 1938. Walau kemudian ternyata tidak pernah betul-betul selesai dikerjakan, apalagi berdinas aktif dan beroperasi!

Riwayat kehadiran Graf Zeppelin dimulai dari pengumuman Hitler pada tahun 1935 yang mengatakan bahwa Jerman akan memiliki kapal induk untuk memperkuat Kriegsmarine. Dua lunas lalu dipasang tahun berikutnya. Dua tahun kemudian Großadmiral Erich Raeder memperkenalkan program Plan Z yang intinya rencana pembangunan kapal yang ambisius. Dalam rencana ini disebutkan bahwa akan dibangun empat kapal induk pada tahun 194.S. Namun pada tahun 1939 ia merevisi program dengan mengurangi jumlah kapal menjadi dua saja.

Jerman kala itu menganut paham tidak akan memberi nama untuk kapal yang belum diluncurkan. Maka kapal induk pertama Jerman ketika diletakkan diberi kode “Carrier A” yang kemudian dinamakan Graf Zeppelin ketika diluncurkan tahun 1938. Kapal kedua diberi kode “Carrier B” sejak diluncurkan. Sejumlah nama, termasuk Peter Strasser dan Deutschland, disebut-sebut tidak pernah secara resmi dibuat.

Ketika Führer melakukan pembicaraan dengan AL Jerman, dia menyatakan kebimbangannya terhadap kelanjutan perogram kapal induk. Selain itu, Reichsmarschall Hermann Göring, Commander in Chief AU Jerman, juga menunjukkan ketidaksukaannya terhadap apa yang tengah digarap Raeder. Namun sang laksamana tetap optimis. Apalagi pada tahun 1941 semua menurut dia sudah siap dikerjakan. Raeder melaporkan semua perkembangan kepada Hitler bahwa pekerjaan sudah mencapai 85 persen dan akan selesai dalam setahun. Tahun berikutnya akan dilanjutkan dengan uji laut dan latihan terbang di landasan kapal. Meskipun Hitler terus meyakinkan Raeder bahwa program tetap dijalankan, perseteruannya dengan Göring tidak pernah berhenti malah terus memuncak. Göring malah sampai menunjukkan sikap setengah hatinya dengan menginformasikan kepada Hitler dan Raeder sendiri bahwa pesawat yang dipesan untuk Graf Zeppelin belum akan siap hingga akhir 1944! Göring mencoba menerapkan taktik menunda-nunda. Dan memang akhirnya program Graf Zeppelin menemui kesulitan berarti. Pada tahun 1940, Carrier B dibatalkan. Karena kekurangan material dan tenaga kerja, Graf Zeppelin pun bernasib nyaris serupa.

Terpicu oleh Raeder, Hitler memerintahkan Göring untuk memproduksi pesawat untuk memenuhi kebutuhan kapal induk. Di bawah tekanan, sang marsekal menawarkan versi desain ulang dari Junkers Ju 87B dan Messerschmitt Bf 109E-3. Padahal kedua pesawat sudah dalam masa phased out dari skadron garis depan AU.

Jelas Raeder tidak senang. Namun ia tidak punya pilihan, menerima apa adanya atau tidak sama sekali. Pesawat yang ditawarkan Göring ini juga membawa dampak terhadap konstruksi Graf Zeppelin. Instalasi dek penerbangan harus diganti untuk menyesuaikan dengan profil pesawatnya.

Pada tahun 1943, Hitler merasa kecewa oleh AL. Akibatnya berujung kepada dicopotnya Raeder dan digantikan oleh Admiral Karl Dönitz, laksamana penguasa kapal selam. Pergantian jabatan ini membuat pekerjaan Graf Zeppelin sccara utuh dihentikan. Pada menjelang akhir PD II, Graf Zeppelin ditenggelamkan di air dangkal di Stettin (sekarang Szczecin). Kejadian ini berlangsung 25 April 1945, hanya sesaat sebelum Red Army menguasai kota!

Setelah Jerman menyerah, cerita dan kisah Graf Zeppelin tidak pernah jelas. Menurut Allied Tripartite Commision, kapal “Category C” (dirusak atau ditenggelamkan) telah dihancurkan atau ditenggelamkan di laut dalam pada 15 Agustus 1946. Lain lagi dengan Rusia. Negara ini memutuskan untuk memperbaiki kapal rusak itu. Graf Zeppelin akhirnya ditarik pada Maret 1946. Foto terakhir yang memperlihat sosok Graf Zeppelin diambil ketika kapal meninggalkan Swinemünde (sekarang Swinoujscie) pada 7 April 1947. Dalam foto terlihat dek kapal dimuati berbagai kontainer, kotak-kotak dan elemen konstruksi. Karena itu diperkirakan semua kontainer digunakan untuk membawa perlengkapan pabrik yang dirampas dan Polandia dan Jerman ke Uni Soviet.

Selama beberapa tahun, tidak ada informasi seputar kapal ini yang bisa diterima. Sejumlah spekulasi mengatakan bahwa adalah sangat tidak mungkin kapal rong-sokan itu dibuat di Leningrad. Karena pasti kedatangan kapal sebesar itu akan mendapat perhatian oleh intel Barat. Asumsi memperlihatkan bahwa kemungkinan bangkai kapal telah hilang dalam perjalanan antara Swinemünde dan Leningrad.

Setelah dibukanya arsip-arsip Soviet, misteri itu seperti akan terungkap. Kelihatannya kapal induk Graf Zeppelin telah ditarik ke Leningrad. Kemudian setelah dibongkar, didesain ulang menjadi PO-101 (FloatingBase Number 101). Rusia berharap bahwa kapal masih bisa diperbaiki di galangan kapal Leningrad. Ketika akhirnya terbukti tidak berguna, kapal ditarik lagi ke laut lepas, kembali ke Swinemünde. Di sini, pada 16 Agustus 1947, Soviet mengadakan latihan pertempuran laut dan udara. Dan sebagai target penembakan, ya siapa lagi kalau bukan Graf Zeppelin yang malang!

Diduga, Soviet menginstal bom udara di flight deck, di hanggar dan bisa jadi di dalam cerobong asap, dan kemudian menjatuhkan bom dari pesawat, membakar kapal dan menembakkan torpedo. Latihan penyerangan ini dilakukan dibawah mandat Tripartite dan memberikan Soviet pengalaman menenggelamkan kapal induk. Hebatnya setelah dihantam 24 bom dan proyektil, kapal tidak juga tenggelam! Barulah setelah diterjang torpedo, Graf Zeppelin tamat riwayatnya. Sejak itu bangkai kapal tidak pernah ditemukan.

Spesifikasi:
Berat: 33,550 ton
Panjang: 262.5 m (861 ft 3 in)
Beam: 31.5 m (103 ft 4 in)
Rangka: 7.6 m (24 ft 11 in)
Tenaga penggerak: Geared turbines, 200,000 WPS (147,000 kW), four screws
Kecepatan: 35 kn (65 km/jam)
Jarak Jangkau: 14.816 km (8,000 nmi) di 19 knot (35 km/jam)
Awak kapal: 1.720 orang (termasuk 306 personil udara)

Persenjataan: 16 × 15 cm SK C/28 guns
12 × Flak (10.5 cm)
22 × 3.7 cm SK C/30 (AA)
28 × Flak (2.0 cm)

Jumlah pesawat terbang yang bisa dibawa: 50 buah
10 × Messerschmitt Bf 109 fighters
20 × Junkers Ju 87 dive bombers
20 × Fieseler Fi 167 torpedo bombers

Edited : Aster Prescott
Source : en.wikipedia.org, topmdi.net, alifrafikkhan.blogspot.com



Artikel Terkait NSDAP


1 komentar:

  1. Film nya udah ada ya ? kalo udah, apa judulnya ? kalo belum...pastilah keren tuh film...

    BalasHapus

Berkomentar yang baik atau lebih baik diam. Dilarang keras untuk iklan yang berbau judi, pornografi dan syirik! Jika terpaksa Anda inginkan iklan juga, di sebelah samping kanan ada text box silahkan iklankan kehendak Anda disana. Terima kasih atas pengertian Anda. Semoga Allah merahmati Anda...

-Aditya Von Herman

Über Mich

Foto saya

Herman is a student from University of BSI Margonda Depok, Indonesia major of Computer Engineering. He is the author of www.asterprescott.blogspot.com, www.explorejakartahere.blogspot.com as an article publisher, administrator and moderator on his own personal web blog since February 2013.