LISTEN TO THIS
DENGAR INI

After poorness there will be richness, after being thirsty there will be freshness, after parting there will be a meeting, after rift there will be adhesiveness, after disconnect will being reconnected and after you cannot sleep at night you could be sleep well after it.

Setelah kefakiran itu ada kekayaan, setelah kehausan akan ada kesegaran, setelah perpisahan akan ada pertemuan, setelah keretakan akan ada kerekatan, setelah terputus akan tersambung kembali dan setelah tidak tidur malam Anda akan dapat tidur pulas.

I knew something in this life, is not necessary need to be strong but to feel strong...

Saya tahu sesuatu dalam hidup, adalah tidak penting untuk menjadi kuat tetapi bersikap kuat...

Wir Eingeschlagen Haben Und Zu Weit Zurück Zu Gehen, Gehen Sie Auf!

Kita Sudah Memulai Dan Terlalu Jauh Untuk Kembali, Lanjutkan!




Rabu, 22 Juli 2015

Noora Al Samman: Dia Menemukan Alquran Begitu Menakjubkan

Mualaf Ilustrasi


ASTERPRESCOTT.BLOGSPOT.COM, Noora Al Samman memeluk Islam ketika berumur 15 tahun. Ibunya perempuan Suriah kelahiran Detroit, sedangkan ayahnya berkebangsaan Amerika keturunan Polandia-Slovakia. Dilansir dari onislam.net, Ahad (5/7), Noora lahir di Detroit, Michigan dengan latar keluarga Katolik.  Ketika ia berumur lima belas tahun, ia ingin menjadi seorang biarawati. Ia mengambil kelas Sejarah Dunia di sekolah menengah dan mempelajari semua agama-agama besar. 

Ketika pembahasan di kelas sampai pada Islam, ia menjadi sangat tertarik. Ada seorang Muslim Mesir, kawan sekelasnya, yang mengoreksi pendapat guru ketika ia melakukan kesalahan. Noora berpikir, “Wow!” Siswa itu pasti memiliki iman yang kuat sampai berani mengoreksi guru di kelas. 

Suatu hari ia bertanya apa perbedaan antara Katolik dan Islam. Kawan sekelasnya itu menjawab ada, tapi tidak banyak. Tidak puas dengan jawaban itu, Noora bertanya apakah ia bisa mendapatkan salinan Alquran berbahasa Inggris. Noora pun mendapatkannya dari ibu kawan sekelasnya itu. Ia mulai membacanya, dan terpesona oleh kalam Allah. 

Noora sangat menyukai puisi. Dia menemukan Alquran begitu menakjubkan, tak ada seorang pun pria yang bisa menulis puisi seindah ini. Saat itu juga, ia merasa menjadi Muslimah. Ia mulai shalat dan berpuasa. Seiring dengan keputusan besar Noora, kesulitan itu mulai muncul. Orang tuanya, terutama ibu, bersikap sangat keras. Mereka mengambil hijab, sajadah, Alquran, dan buku-buku Islam yang ia punya. 

Ayahnya menggeledah kamar setiap hari hingga Noora harus menyembunyikan hijabnya. Ibunya melarang Noora berteman dengan Muslim. Ia menelepon orang tua teman-temannya dan meminta mereka berhenti berbicara tentang Islam pada putrinya. Mereka berdua juga memaksa Noora pergi ke gereja dan bertemu dengan pendeta. Tak berhenti sampai di situ, tantangan terus datang bertubi-tubi. Mereka mengejeknya saat shalat. Ibunya memasakkan daging babi, yang jelas-jelas haram dalam Islam. Ayahnya memberi Noora pilihan; tetap Katolik atau pergi dari rumah. 

Noora sampai harus menyembunyikan Alquran di ventilasi AC. Mereka akan membuangnya ke tempat sampah jika menemukan kitab suci itu. Ia tidak bisa menjelaskan betapa menyakitkan sikap kedua orang tuanya saat itu. Ayahnya mengulang kembali ultimatum. Untuk beberapa saat, Noora berhenti shalat. Teman-teman Muslimnya tidak ada yang paham apa yang ia alami. Mereka juga belum matang dan berpengetahuan cukup untuk membantu Noora. 

Suatu hari, saat ia berusia 20 tahun dan telah berada di universitas, ia menelepon perempuan yang pernah memberinya Alquran. Ia mendengar ada sebuah masjid yang dibangun di dekat mereka. Sebelumnya, masjid terdekat membutuhkan waktu tempuh 1 jam, 45 menit. 

Noora bergegas pergi ke sana, ia sampai menangis ketika mendengar suara azan berkumandang di masjid itu. Gadis itu mengulang kembali syahadatnya di bulan Ramadhan. Kali ini, ia tak ingin peduli lagi dengan apa kata orang tua atau keluarganya. 

Ia mulai mengenakan hijab lagi. Sama seperti lima tahun lalu, orang tuanya melarang. Ibunya bilang, dia tidak perlu memakai benda itu di kepalanya. Ia bisa memakai celana pendek dan tetap modis. Ibunya menambahkan, ia tampak seperti wanita tua mengenakan hijab itu.  

Tapi, Noora sudah berkomitmen. Kadang-kadang, ia mengenakan hijab saat di mobil sehingga mereka tidak melihatnya. Suatu kali, ibunya tidak ingin teman-teman kakak Noora melihatnya mengenakan hijab. Mereka pun merenggutnya dari kepala Noora. 

Keributan pun terjadi. Untuk mempertahankan diri, Noora memukul ibunya. Ibunya marah. Ia dikatakan egois dan telah mempermalukan seluruh keluarga. Ibunya tidak mau terlihat dengan Noora di tempat umum. 

Gadis itu juga mendapat kesulitan dari neneknya. Ketika ia tengah shalat, ia berteriak-teriak memanggilnya untuk kemudian berkata, “Apakah kamu tidak mendengar saya ketika saya berbicara denganmu!” Tak hanya itu, kakeknya pun ikut berhenti bicara pada Noora. 

“Ibuku bahkan mencoba untuk membawa saya ke psikiater. Psikiater itu memberi obat pasikotik. Aku melemparkannya ke tempat sampah,” tutur Noora. Ia merasa sangat sulit belajar dengan semua kegilaan ini.

Kegilaan itu berakhir ketika ia bertemu seorang Muslim asal Damaskus, Suriah. Mereka menikah dan pindah dari Atlanta ke Houston. Tak ada lagi yang melarang Noora untuk shalat, puasa, ataupun berhijab. Ia sangat bersyukur. Kebahagiaan itu makin terasa sempurna setelah ia melahirkan putra pertamanya setahun kemudian.

Edited By : Aditya Von Herman
Source : republika.co.id



Artikel Terkait Mualaf


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentar yang baik atau lebih baik diam. Dilarang keras untuk iklan yang berbau judi, pornografi dan syirik! Jika terpaksa Anda inginkan iklan juga, di sebelah samping kanan ada text box silahkan iklankan kehendak Anda disana. Terima kasih atas pengertian Anda. Semoga Allah merahmati Anda...

-Aditya Von Herman

Über Mich

Foto saya

Herman is a student from University of BSI Margonda Depok, Indonesia major of Computer Engineering. He is the author of www.asterprescott.blogspot.com, www.explorejakartahere.blogspot.com as an article publisher, administrator and moderator on his own personal web blog since February 2013.